Internet SOLUTIONS

Instalasi Free NAS.

[By user admin on 2015-05-18 ] EDIT

PENDAHULUAN
FreeNAS adalah distro khusus untuk digunakan sebagai sistem operasi NAS (Network Attached Storage) yang dibangun diatas landasan FreeBSD. Pada versi terakhir saat ini (8.04), FreeNAS tidak lagi memberi peluang untuk memanfaatkan harddisk dimana sistem operasi FreeNAS ditanamkan untuk digunakan sebagai tempat penyimpanan data (storage). Dengan demikian FreeNAS sebaiknya diinstalasi di media eksternal seperti USB-drive, atau di kartu memori flash/SSD Card. (Sumber : http://www.excellent.co.id/product-services/vmware/instalasi-freenas-untuk-network-storage-vmware-vsphere/)

Alat dan bahan
– Software Virtual Box
- ISO FreeNAS-8.0.1-RELEASE-i386-x32
– FlashDisk dan Disk buatan di Virtual Box

LANGKAH KERJA
Pertama instalkan Free NAS pada virtual box
– RAM= 512
– Hardisk = 4 GB
– Network = Bridge
– OS = FreeBSD
– SCSI = LSI Logic
– Virtual Disk = IDE

Jalankan dan instalkan masukan Flashdisk dan jika udah terbaca oleh virtual machine instalkan pada flashdisknya dan tunggu instalasi selesai, lalu reboot jika sudah beres.

img1-TUTORIAL_ Instalasi_Network_Storage_Free_NAS(Gambar 1. Pemilihan device)

Jika beres, botting lewat flashdisk  dan anda akan masuk pada tampilan awal Free NAS.

img2-TUTORIAL_ Instalasi_Network_Storage_Free_NAS(Gambar 2. Opsi syntaks yang dipilih)

Disini yang terpenting kita hanya mengatur Network interface nya, dan memastikan bahwa Free NAS ini mempunyai IP se-Network dengan jaringan kita
IP Free NAS   = 192.168.0.31/24

Sesudah itu save konfigurasi IP tersebut dan reboot Free NAS nya, dan biarkan dia kembali nyala.

Lalu kita masuk ke komputer lain, dan mulai mengkonfigurasi Free NAS tersebut di WEB Browser.
NB : Pastikan IP Free NAS terkoneksi dengan IP jaringan yang lain.

img3-TUTORIAL_ Instalasi_Network_Storage_Free_NAS(Gambar 3. Tampilan Webbase Free NAS)

Lalu biasakan untuk mengganti username dan password admin supaya hanya kita yang mengetahui dan bisa login ke pengaturan Free NAS.

img4-TUTORIAL_ Instalasi_Network_Storage_Free_NAS(Gambar 4. Ganti Username Admin)

img5-TUTORIAL_ Instalasi_Network_Storage_Free_NAS(Gambar 5. Ganti Password Admin)

Password pun sudah berubah dan untuk pengujian dan mempraktekan Free NAS kita buat dulu user untuk menjadi pengguna Free NAS nanti.
Lalu pilih add user dan mulai buat user, contoh :

img6-TUTORIAL_ Instalasi_Network_Storage_Free_NAS(Gambar 6. User yang ada)

Lalu masukan group di  “Auxiliary Groups” nya

img7-TUTORIAL_ Instalasi_Network_Storage_Free_NAS(Gambar 7. Auxiliary groups)

User sudah dapat digunakan, lalu mulai kita buat volume untuk folder kita membuat dan menyimpan data kita pada server Free NAS nya.

Masuk pada column Storage dan “create volume”

Masukan volume name dan disk yang telah dimasukan sebelumnya, bisa menggunakan Flashdisk yang telah disetting bisa dilihat di virtual box atau memasukan virtual disk SATA pada pengaturan storage di Virtual Box. Contoh :

img8-TUTORIAL_ Instalasi_Network_Storage_Free_NAS(Gambar 8. Create Volume)

Lalu klick icon kunci pinggir volume dan rubah mode supaya folder/volume yang kita buat nanti bisa read, write, and execute oleh semua orang, atau mungkin bisa disesuaikan sesuai kebutuhan. Serta atur apakah ACL nya Unix (Open Source) atau Windows.

img9-TUTORIAL_ Instalasi_Network_Storage_Free_NAS(Gambar 9. Permisions User)

Lalu kita tambahkan pengaturan kepada OS yang akan kita sharing Volume/foldernya nanti dan atau tambahkan sesuai folder yang akan di buat nanti.

img10-TUTORIAL_ Instalasi_Network_Storage_Free_NAS(Gambar 10. Setting share folder)

Dan saat memasukan pengaturan nya di “add windows share” disini kita memasukan alamat path dan mencontreng allowed host nya.

img11-TUTORIAL_ Instalasi_Network_Storage_Free_NAS(Gambar 11. Pengisian alamat folder)

Dan lalu kita mengatur service, klik tombolnya dan mengaktifkan  CIFS dan SSH.

img12-TUTORIAL_ Instalasi_Network_Storage_Free_NAS(Gambar 12. Settingan service yang diaktifkan)

Lalu masuk pada SSH settings dan mencontreng pengaturan supaya kita bisa login dengan root dan menggunakan password.

Setelah pengaturan semua nya telah dilakukan reboot Free NAS dan tunggu hingga dia booting kembali.

Setelah Free NAS selesai booting mari kita coba di laptop lain (windows)

Buat shortcut dan masukan IP Free NAS pada isi Shorchut nya (untuk memudahkan)

(Gambar 13. Pembuatan Shorcut server Free NAS)

Setelah shortcut dibuat kita masuk pada IP tersebut dan lihat Volume yang telah kita buat.

img14-TUTORIAL_ Instalasi_Network_Storage_Free_NAS(Gambar 14. Folder sesuai user yang telah dibuat)

Lalu kita cek apakah volume yang kita buat bisa dibuka, dimasukan file atau menghapus file yang ada di dalam folder tersebut. Jika bisa konfigurasi kita dianggap berhasil dan jika tidak kita masuk lagi ke pengaturan Free NAS nya.

Lalu Free NAS bisa memfilter supaya yang mengakses data pada server Free NAS sudah ditentukan sebelumnya.

Settingannya terdapat pada user yang telah kita buat tadi dan tergantung volume atau folder yang akan diakses.

Masuk pada user (contoh Febi) dan lalu kita modify atau ubah pengaturannya.

Hilangkan contreng “disable password login” lalu save.

Lalu masuk dan pilih change password dan masukan password yang akan dipakai sebagai authentication pada volume yang akan di akses oleh orang yang akan mengakses data di Free NAS tersebut.

img15-TUTORIAL_ Instalasi_Network_Storage_Free_NAS(Gambar 15. Authentikasi folder di server)

Lalu masuk pada pengaturan sharing windows dan mencoba edit pengaturan share windows nya, dan kita memasukan IP yang hanya bisa mengakses volume nya tanpa memberikan authentikasi di host allow. Selain IP yang dimasukan harus memasukan password untuk mengakses server Free NAS.

img16-TUTORIAL_ Instalasi_Network_Storage_Free_NAS(Gambar 16. Settingan percobaan authentikasi server)

Saat kita login dengan IP yang tidak didaftarkan pada host allow muncul authentikasi :

img17-TUTORIAL_ Instalasi_Network_Storage_Free_NAS(Gambar 17. Authentikasi Server)

Server Free NAS sudah bisa dipakai dan menyimpan data, untuk menambahkan hardisk atau Volume baru tinggal menuruti langkah sebelumnya, dan Hak akses bisa dirubah sesuai keinginan kita.

Untuk volume yang diberi hak akses Read Only, bisa di download dengan software yang lain yaitu “WinSCP”

Selesai dan Server Free NAS siap digunakan.

 

article by :
Boksi Suryani (Febi Gelar Ramadhan)
PT. Lintas Media Danawa

 

 

Untitled Document